Shogun Punya Cerita (Bagian-1): New Shogun 110

Kali ini cerita-cerita dikit (agak panjang juga ding) soal pengalaman dan sensasi bersama Shogun, produk yang pernah jadi andalannya Suzuki. Gak tau kenapa, semalem waktu nungguin beli capjay dibungkus, ngeliatin motor-motor yang lalu lalang, jadi inget pengalaman dengan Shogun series.

Dulu awal kenalan dengan Shogun ya waktu sering pinjem Shogun punya temen kos. Ada 2 orang yang punya motor New Shogun 110. Warnanya pun sama persis, biru. Sensasinya waktu nyobain: pas banget. Diajak lari enak banget. Apalagi ditambah senandung derum knalpot khasnya yang ngebas.. Wis, mantap tenan!! Cuma ada yang bikin agak kagok. Saat posisi berhenti, dari gigi 4 gak bisa dioper langsung ke netral, tapi harus diturunin, 3-2-1-N. Overall, buat saya yang nubi soal motor, performanya oke.😎

Saya juga penah merusak salah 1 motor itu.😥 Ceritanya adu head to head dengan motor laki (saya lupa apa). Entah kenapa, mungkin pikiran agak ruwet waktu itu. Jadi gak konsen ngeliat jalanan. Pokoknya tau-tau udah nubruk, trus jatuh. Motor dah gak bisa jalan karena daerah stang (saya gak gitu ngerti apanya) udah gak jelas. Akhirnya nongkrong di pinggir jalan, telpon empunya motor. Diparanin sama temen-temen satu kos. Motor pun opname.😦 Yah, pelajaran juga supaya lain kali lebih ati2 di jalan… Alhamdulillah motor bisa diberesin.

Sayangnya, motor yang pernah saya rusak itu akhirnya ganti knalpot dengan knalpot New Smash. Suaranya jadi ga sangar lagi, kurang nge-bass menurut saya.🙂

Singkat cerita saya lulus kuliah dan bekerja. Karena tuntutan transportasi yang fleksibel, bisa dipake ke mana-mana kapan pun, saya mulai cari-cari motor bekas. Maklum, untuk kredit masih terlalu berat buat saya waktu itu. Itu pun pilihan terbatas. Yang paling pas di anggaran ya keluaran Suzuki, yang emang harga bekasnya terjun bebas😀

Dengan bekal ke-nubi-an saya plus bantuan seorang teman, ketemulah saya dengan New Shogun 110 warna hitam silver. Kondisi motor menurut saya waktu itu masih lumayan. Udah sedikit modif dengan velg racing putih, tapi masih ada velg aslinya. Shockbeker udah diceperin. Jok udah dipapas. Waktu saya coba boncengin mantan pacar (sekarang dah jadi istri), dia bilang nyaman-nyaman saja. Waktu itu emang syarat lain cari motor bekas adalah nyaman dipake mbonceng. Lah, kalo gak nyaman, kasian calon istri dong..😀

Okelah, karena butuh cepet juga, langsung saya tebus cash. Dan 2 hari kemudian motor sudah dipakai buat wira-wiri berangkat ngantor dan nganter calon istri yang pindah kerja agak jauh. Electric starter koit gak lama setelah itu👿

Eh nasib, ketemu dengan teman sekerja yang bawa motor Shogun 110 alias shogun kebo kata orang. Warnanya ijo. Kalo yang ini masih top kondisinya. Body masih lumayan bagus, mesin juga. Cuma knalpot udah bolong karena keropos. Jadi suaranya gak garang lagi. Saya pernah cobain malah enakan ini daripada New Shogun 110 saya..🙄

Kembali ke motor Shogunku. Awal2 gak ada masalah berarti. Nyatanya, dipake beberapa kali ke luar kota gak masalah. Pernah saya coba bisa nyampe 100 kph di speedometer. Lumayan lah. Tapi kok, lama-lama mulai rewel nih motor. Diawali waktu pagi-pagi susah dinyalain. Begitu nyala, ngebul item. Dipake jalan pun ndut-ndutan.😕 Nekad, pagi itu saya pake antar calon istri dulu, baru mampir bengkel resmi di Jl. Adisucipto.

Ternyata perlu servis besar, karena kata mekaniknya, ngebulnya item campur putih. Okelah, acc. Jadilah saya izin setengah hari. Motor dibongkar dan ketahuan klo ring piston minta ganti. Lupa harganya waktu itu. Saya acc. Trus waktu mekaniknya mau membersihkan knalpot dengan cara disemprot angin kompresor gak bisa. Lubang kecil yang seharusnya ada di bagian bawah knalpot ternyata sudah tertutup, alias knalpot ini udah pernah dilas. Wah, udah mulai ilfil nih saya dengan ni motor…👿

Bereslah urusan mesin. Beberapa waktu kemudian, bagian kaki pun saya kembalikan standar, pake velg jari-jari. Velg racing saya jual dgn harga murah di pasat klithikan. Entah saya kena tipu apa gimana, velg itu cuma dihargai murah. Katanya sih karena udah peyang👿 Waktu velg standar mau saya kenteng, ada cobaan lagi🙂 laker/bearing minta ganti. Duh….

Suatu ketika saya ganti ban luar di bengkel dekat kantor. Entah yang punya bo’ong apa gimana, tapi katanya, lengan ayun belakang udah keropos. Kalo dibiarin, lama2 bisa patah. Hadeh.. yang bener aja..👿

Emang pelajaran mahal harganya. Puncaknya, ada kejadian cukup fatal. Ceritanya motor habis dipake muter-muter cari kontrakan (dah deket-deket mau nikah :oops:). Tiba-tiba motor mati, pet. Untung calon istri udah dipulangin ke kosnya. Akhirnya tuntun ke bengkel deket kos saya. Kebetulan kos saya dengan kos calon istri gak jauh-jauh amat.

Setelah dicek semaleman, yang mati ternyata CDI, sodara-sodara…😦 Dikasih bilang, kalo ganti CDI ori kebo rada mahal. Rada murah ganti punya CDI Smash. Cari yang bekas. Acc. Motor pun bisa jalan.

Temen yang punya bengkel kasih saran. Mending ni motor dijual aja mumpung masih beres. Takute nanti mrembet ke mana2 lagi rusaknya. Yasud, saya minta tolonglah sama dia buat bantu ngejualin. Sekaligus nyariin gantinya. Toh dia lebih ngerti mesin daripada saya😳

Akhirnya, dia bilang dia dah nemu orang yang mau beli motor saya. Dia juga udah nemu motor yang sesuai budget. Shogun lagi (lagi-lagi dengan alasan, yang harga bekasnya emang jatuh). Kali ini Shogun kebo ijo. Wah, boleh juga tuh. Murah tp katanya mesin masih oke. Dia pun bawa tuh motor buat diliat. Body sih udah gak cerah lagi, tapi mesinnya dipake jalan masih enak. Suara knalpot jg masih mantaff..

Dengan bekal uang hasil jual rugi motor yang sebelumnya, kali ini saya bawa pulang itu Shogun kebo ijo. Dengan begitu, kisah dengan New Shogun 110 silver hitam pun ditutup sampai di sini.🙂

Buat yang masih rela buang-buang waktu buat baca curhat gak jelas ini, bisa lanjut ke bagian ke-2, yaitu kisah bersama Shogun 110 si kebo ijo 1.:mrgreen:

15 thoughts on “Shogun Punya Cerita (Bagian-1): New Shogun 110

  1. long story😀 wah mantap mas. pasti berkesan buat mas sigit, walau mungkin lebih banyak pahitnya daripada manisnya hehe…… dan dibalik semua itu pasti ada tersirat sebuah pengalaman yang cukup berkesan, yg bisa dijadikan pelajaran positif ke depannya.😀

  2. Aku juga punya motor shogun 110 mas. Motor kerja sehari-hari. Menurutku ni motor enak, karena motorku masih normal. Sama aku juga suka suara knalpotnya, halus empuk kalau aku mengistilahkannya ^_^

  3. ane juga pengguna shogun 110 new lungsuran kk ane, pnya nih motor taun 2012 wkt sma kls3. jadi wakt ane dapet udh umur 10taun. hehe. tp nih motor bisa ane geber nyampe 110km gan padahal masih standard semua dan malah minus kurang perawatan dari kk saya. tips nih motor sering” cek kelistrikannya gan, busi, aki jangan sampe kendor listriknya bisa” kena CDI misal motor ini mrebet mulu tp tiba” motor bisa jalan normal itu tanda” masalah dikelistrikan, nih motor paling enak pake oli enduro + minum pertalite pas ini kalo pertamax ga jauh sama pertalite. jaman sma klo boncengin pacar katanya jognya pas dipantat. wkwkwkwkwk
    oh iya kelebihan motor ini kalo perawatan bener bener bagus nih motor suaranya senyap banget. kaya motor shogun ttga ane smpe sekarang suaranya senyapnya ngalahin motor keluaran 2015++.

Ada komen/kritik/saran?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s