http://beritadaerah.co.id

Lapor SPT Tahunan Kali Kedua

Sebagai pemilik NPWP alias Nomor Pokok Wajib Pajak rasanya ada yang kurang kalo belum lapor SPT Tahunan. Toh gratis ini.. Kali pertama lapor SPT tahun 2014. Ya, 2 tahun yang lalu, baru sempet ditulis sekarang. :D

Awalnya memang masih bingung. Jadi modal nekat, ijin kantor trus dateng ke KPP Pratama Solo buat lapor. Hari itu udah menjelang batas akhir pelaporan. Untuk mengantisipasi membludaknya pelapor, aula dijadiin tempat pelayanan pelaporan SPT Tahunan.

Aula dah dipenuhi pelapor pajak. Nanya ke petugas di deket pintu masuk langsung dikasih blangko + buku petunjuk pengisian. Katanya ada bagian yang mesti minta ke bagian HRD kantor. Waduh, padahal kantor sendiri gak pernah ngurus-ngurus beginian. Akhirnya iseng nanya lagi, tapi kali ini ke orang yang beda. Dia malah mengangsurkan blangko 1770SS yang lebih simpel. Namanya juga SS (Sangat Sederhana) :D

Di blangko ini kita cuma tinggal ngisi nama, NPWP (standar lah), trus penghasilan, status, PTKP, PKP, harta, ama utang. Udah itu aja. Lain-lain dikosongi, soalnya memang penghasilanku ceritanya masih belum pantes kena pajak :razz: Lah, kalo belum kena pajak, kenapa punya NPWP? Soalnya, NPWP itu jadi dulu syarat buat ngurus pinjaman ke bank. Nah itu dia alasannya :mrgreen: Sisanya seperti harta dan kewajiban ngawur, la wong ga ada persiapan :twisted:

Habis itu antre. Ada satu meja panjang dengan banyak petugas yang siap melayani. Tiap petugas ada jalur kursi antrean sendiri. Tinggal pilih mau duduk di jalur yang mana. Petugas ngecek blangko yang dah diisi, dimasukkan datanya ke komputer, cetak bukti penerimaan SPT Tahunan. Sobek sebagian dikasikan ke pelapor. Selesai.

Itu cerita tahun kemarin. Tahun ini kali kedua lapor. Dah mudeng prosedurnya, apa aja yang mesti diisi, jd cepet. Kali ini masih agak sepi, padahal udah tanggal 23 Maret. :???: Pas mau pulang, liat ada komputer berderet di meja panjang. Emang tahun kemarin juga ada, buat lapor SPT online. Pikirku mumpung lagi di sini daftar aja sekalian. :idea:

Sama petugas dikasih blangko isian standar, tinggal isi. Sebetulnya perlu salinan KTP, tapi karena dah canggih, petugas cuma minta KTP asli buat difoto. Selesai isi blangko, dia input ke komputer, lalu cetak kertas berisi e-FIN. e-FIN ini nanti dipakai buat daftar di laman pajak online.

Setelah itu dituntun sama petugas buat daftar ke laman pajak online. Isi data (nama, nomor ponsel, alamat e-mail, dll), masukin e-FIN, klik daftar. Habis itu buka tab baru, cek e-mail, konfirmasi, login. Jadi dah.. :D Sip, kali lain bisa lapor online aja. Waktu kutanya bukti lapornya nanti gimana, katanya bukti lapor nanti dikirim ke alamat e-mail yang kita isikan waktu daftar tadi. :cool: Continue reading Lapor SPT Tahunan Kali Kedua

Itu papan namanya

Ganti Ban Belakang di Plasa Ban

Akhirnya, baru kali ini mau ‘n bisa nyempetin nulis lagi. Ini sebetulnya cerita lama, tepatnya bulan September 2014. Buat nglanjutin artikel soal Plasa Ban1 yang dulu itu.

Setelah pandangan pertama dengan Plasa Ban, akhirnya tiba waktunya ganti ban belakang. Sebetulnya ganti bukan karena dah alus apa gimana, tp dah bocor untuk kali kesekian, ditambah beberapa kali benjol yg harus diilangin pake tusuk jarum. :evil: Total umur ban ini 11.946 km yg ditempuh dalam waktu 13 bln 9 hr. Nekatnya, ban yang bocor itu tetep dipake buat nganter istri dulu ke kantor. Niatnya siang baru mampir ke Plasa Ban buat ganti.

Siang pas istirahat kantor, meluncurlah ke Plasa Ban. Kebetulan ada yg punya di situ. Nah, setelah pilih-pilih, akhirnya mutusin ambil Zeneos ZN75 ukuran 90/80 yang cukup terjangkau, 209.100. Ban belakang pun dibongkar. Baru kali ini liat proses buka ban pake mesin.. :D Eh, ternyata, kata yg punya, pentil ban yang lama masangnya gak bener, gak rapi, cuma pake ban dalem yg digunting. Maklum waktu itu ganti ban tubeless pertama kali di bengkel samping Mangkunegaran yang serba manual2.

Dia jual pentil yg dah komplit sama karetnya, 7.500 aja. Ya udahlah, beli sekalian. Ternyata itu pun ga bisa langsung dipasang, karena pelek harus dibor supaya lubangnya pas buat pentil yg baru. Okelah gpp. Toh walaupun dah dibor gitu, kalo mau ganti ban biasa lagi gak masalah katanya.

Setelah selesai semua, bayar, trus di body dikasih stiker Plasa Ban, buat isi nitrogen. Disaranin cek tekanan seminggu lagi, trus habis itu tiap bulan aja. Boleh juga nih, ngirit. Begitu pengalaman pertama di Plasa Ban. Memuaskan. Oya, di ruang tunggu juga ada wifi, minum gratis juga. Cek dah di foto. Continue reading Ganti Ban Belakang di Plasa Ban

rains1_072013065414

Motor Baru Kok Dibiarkan Kehujanan?

Hari Sabtu minggu lalu, sepulang kantor, saya beperjalanan ke Desa Susukan. Memangnya ada apa di sana? Di desa itu ada BMT Al-Fattah. Saya ikut arisan motor di BMT itu. Sebetulnya bukan cuma saya, tapi dua adik ipar juga ikut arisan yang sama, beda kelompok. Sampai sekarang, BPKB kami masih ada di pihak BMT.

Mau nggak mau, tiap tahun pasti saya (yang lebih tahu jalan dibanding adik2 ipar) kebagian tugas ambil surat keterangan + fotokopi BPKB ke Susukan. Nah, Sabtu kemarin itu, saya ditelepon ketua arisan motor. Saya diminta mampir dulu ke dealer motor Pratama Kurnia Kasih Ampel untuk ambil fotokopi BPKB. Loh, jadi BPKB masih di dealer to?! :shock: Kirain dipegang pihak BMT..

Kebetulan, cuaca sangat mendukung, sempet hujan lebat sebelum akhirnya gerimis kecil2. :mad: Daripada repot pakai jas hujan di jalan, saya sudah pakai jas hujan dari kantor. Dan bener aja, di jalan hujan lebat turun sesekali. :neutral:

Akhirnya tiba juga di Ampel, tepatnya di dealer Pratama Kurnia Kasih Ampel. Loh, heran saya waktu baru nyampe. Itu motor-motor baru kok dibiarin di luar. Basah-basahan kehujanan. Gak tahu juga sih, emang tiap hari begini atau insidental aja. Kalo tiap hari, kok ya kebangeten. Masak masih baru udah dihujan-hujankan. :roll: Kalo ada yang karatan gimana coba. :evil:

Image

Image

Image

Eh, iya, akhirnya liat Supra X 125 FI yang baru. Sebelumnya dah pernah sih, di toserba Laris Kartasura, tapi yang spoke wheel. IMHO, gak sreg dengan modelnya. Ah, tapi ini ‘kan Honda. Pasti laku. :twisted:

(Featured image: media2.intoday.in/indiatoday/images/Photo_gallery/rains1_072013065414.jpg)
DSC06371

Kanzen ‘Menebar’ Pesona

Masih pada inget merek Kanzen ‘kan? Atau malah baru denger? :mrgreen:

Kanzen adalah merek sepeda motor asli dari Indonesia. Merek ini diproduksi oleh PT.Semesta Citra Motorindo yang sebagian sahamnya dimiliki oleh Rini Suwandhi (mantan menteri perindustrian). 1

Waktu mampir ke masjid waktu jalan-jalan hari Minggu kemarin, kebetulan ada penampakan motor eksklusif kayak gini. Pas banget liatnya waktu mau keluar parkiran. Ya udah, ambil gambar dulu dah :D

Image

Image

Artikel lain soal kisah tragis di balik tutupnya Kanzen dan kondisi terakhir pabriknya bisa dibaca di indomoto.com.

Btw, akankah pabrik mobil Esemka berakhir sama seperti ini? :?

Bohlam baru dan bohlam lama yang gosong

Wadah Baru Osram Halogen Biasa

Udah pada tahu kan bohlam headlight motor saya gosong? 1 Gara-garanya pake bohlam 18/18w padahal standarnya 25/25w. Niatnya pengen terang, tapi kok ga bisa ngebedain ya :D Malah akibat AHO jadi gosong dah..

Nah, hari Sabtu beberapa minggu yang lalu, begitu ada kesempatan uang, saya langsung meluncur ke toko onderdil motor di daerah Gemblegan. Nama tokonya Sion. Ramenya bukan main. Kayanya gak ada sepinya deh ni toko.

Awalnya mau beli lampu Philips halogen yang standar. Ternyata gak punya. Akhirnya melipir ke toko di deketnya. Nama tokonya lupa. Ternyata gak jual Philips juga. Daripada balik lagi ke Sion, akire ambil Osram halogen standar.

Wadah osram baru
Wadah osram baru

Loh, kok wadahnya ganti? Sampe saya tanya, apa emang ini wadah keluaran baru. Jawab mbak-e ini emang wadah baru. Bedanya bukan cuma tampak luarnya. Waktu dibuka, di bagian dalam gak ada busa pelindung bohlam. Padahal yang dulu ada. Buat pelindung kaca bohlam dari benturan atau kepegang tangan kotor. Mosok plasu to? Entahlah.. :roll:

Yah sudahlah, ambil dua. Sekalian buat ganti kanan kiri. Sesampainya di rumah langsung ubek2 bagasi motor nyari kardus Osram yang lama. Setelah ketemu baru bisa membandingkan bedanya.

Wadah Osram baru vs lama-1
Wadah Osram baru vs lama-1
Wadah Osram baru vs lama-2
Wadah Osram baru vs lama-2
Wadah Osram baru vs lama-3
Wadah Osram baru vs lama-3
Wadah Osram baru vs lama-4
Wadah Osram baru vs lama-4

Perbedaan yang dapat diamati adalah kardus Osram baru lebih pendek. Di kardus lama ada busa pelindung bohlam, sedangkan di kardus baru gak ada. Di kardus yang baru juga sekarang ada tulisan-tulisan bahasa Thailand dan China (cmiiw).

So, akhirnya lampu motor dah normal lagi. Sekarang, supaya filamen lampu dekatnya awet dan meningkatkan visibilitas juga, kalo siang saya nyalakan saja lampu jauhnya. Kalau malam, baru pake lampu dekat. :mrgreen: