Category Archives: Roda Dua

Memperpanjang SIM di Sukoharjo

Bulan ini SIM saya habis masa berlaku. Jadi daripada telat bikin baru, mending perpanjang sekarang aja.

Pertama cari surat kir dokter dulu. Sekarang tempatnya di Apotek Calen. Tepatnya kalo dari Solo, kanan jalan sebelum lampu bangjo terakhir sebelum Satlantas/pasar Sukoharjo. Tadi sempet kebablasan soale, jadi balik lg. Jadi kalo dr Satlantas ke utara, setelah bangjo pertama kanan jalan.

Bangunan tempat kir.
Tempat parkir luas.

Tiba di lokasi kir 9.38. Sudah antre banyak ternyata. Datang langsung fotokopi. Antreannya gak pake nomor, tapi nancepin fotokopian ke paku di tempat fotokopi.

 

Tempat fotokopi sekaligus numpuk antrian berkas.

 

Satu jam lebih menunggu. Dipanggil 10.48. Bayar administrasi 50rb utk perpanjang SIM A & C. Habis itu menunggu difoto.

Meja administrasi.

 

Meja foto.

 

Setelah difoto saya diberi berkas untuk dimasukkan ke loket 1 Satlantas.
Sampai di Satlantas, parkir, langsung masukkan berkas ke loket 1. Berkas dikembalikan dengan tambahan blangko yang harus diisi.

Loket 1, 2&3.

Langkah berikutnya menuju kasir BRI yang pintu masuknya di area parkir. Kasih lihat berkas ke teller. Untuk perpanjang 2 SIM saya harus membayar 155rb.

Kasir BRI.

Kelar bayar, balik ke ruang dalam untuk isi blangko. Setelah diisi, blangko dan berkas dikembalikan ke loket 2&3. Berikutnya antre foto. Jam menunjukkan 11.16.

Ruang foto dan pengambilan SIM.

Setelah lama menunggu, 12.34 saya dipanggil masuk ruang foto. Sewaktu hendak difoto, ternyata alamat saya masih alamat lama. Berkas diserahkan dan saya diminta menemui salah seorang petugas di sisi lain ruangan. Urus punya urus, setelah revisi alamat, saya kembali ke petugas foto. Cap jempol kanan, kiri, tandan tangan, cekrek, disuruh tunggu lagi di luar.

Oya, kalo lapar dan haus sewaktu menunggu, ada kantin yang bisa disambangi. Saya juga mampir sekedar beli es jeruk dan pisang. Di kantin juga jual bolpoin kalo lupa bawa.

Kantin, di sebelahnya ada meja tempat pengisian formulir.

Tak lama, nama saya dipanggil. SIM diserahkan. Alhamdulillah beres. Jam menunjukkan 13.21. Langsung keluar ke parkiran dan capcus pulang.

Setelah sampai rumah, baru lihat kalau no SIM A dan SIM C saya kok sama. Kalau no SIM C sama dengan yang lama. Tapi no SIM A jadi berubah ngikut no SIM C. Kok bisa? Mungkin ada yang tahu sebabnya?

Baru Tahu Suzuki Punya Beginian

 

Selama ini tahunya cuma Yamalube Carbon Cleaner atau Yamalube Chain Lube, tapi ternyata Suzuki gak kalah. Suzuki punya Throttle Body Cleaner, Chain Lube, Brake and Part Cleaner, Liquid Gasket, dan Power Enhance yang dijual bebas. Itu yang saya lihat di bengkel dan dealer resmi Suzuki Indosolo Jajar.

Kenapa gak pernah diiklanin yak? Jadi pingin nyobain chain lube ama brake and part cleaner-nya kapan2..

wp-1464752817511.jpgwp-1464752825093.jpg

*Featured image via suzuki-racing.com

Ganti Pelat Nomor Motor dengan KTP Beda Alamat

Cuma mau share pengalaman adik ipar saya yg kemaren baru nyadar kalo SIM-nya mati, KTP mati, dan motor waktunya pajak 😈 Yang makin bikin ruwet adalah motor terdaftar di SAMSAT Sukoharjo karena dulu pake KTP Sukoharjo tembakan. Akhirnya kemarin coba ngurus pajak motornya dulu. Sudah sampai ke mobil SAMSAT Keliling baru diberi tahu kalau harus ganti pelat nomor. Meluncurlah adik saya ke SAMSAT Sukoharjo. Dia ikuti prosedur normal tanpa calo. KTP yang dia tunjukkan adalah e-KTP dari daerah aslinya, yaitu Pare, Kediri. Ternyata tidak ada masalah. Tidak perlu mutasi/ganti alamat di BPKB dan STNK (?) Pulang ke rumah sudah bawa pelat nomor baru.

Saya baru tahu kalo ternyata ganti pelat nomor bisa dilakukan dengan KTP beda alamat tanpa harus ganti alamat di STNK/BPKB. Kalau perpanjang STNK tahunan tanpa BPKB saya sudah tahu karena liat sendiri banner-nya di SAMSAT Sukoharjo. Jadi muncul pertanyaan lain:

  • Mungkinkah karena sudah era e-KTP ❓
  • Apa mungkin nanti perpanjang STNK tahunan juga bisa dengan KTP beda alamat ❓
  • Bagaimana dengan SIM-nya yang mati ❓ Apa bisa diperpanjang dengan KTP beda alamat ❓

Mari kita tunggu jawabannya bersama-sama 😀 Atau ada komentator yang berbaik hati memberikan jawaban 😉

*Featured image via merdeka.com

Ganti Ban Belakang di Plasa Ban

Akhirnya, baru kali ini mau ‘n bisa nyempetin nulis lagi. Ini sebetulnya cerita lama, tepatnya bulan September 2014. Buat nglanjutin artikel soal Plasa Ban1 yang dulu itu.

Setelah pandangan pertama dengan Plasa Ban, akhirnya tiba waktunya ganti ban belakang. Sebetulnya ganti bukan karena dah alus apa gimana, tp dah bocor untuk kali kesekian, ditambah beberapa kali benjol yg harus diilangin pake tusuk jarum. 👿 Total umur ban ini 11.946 km yg ditempuh dalam waktu 13 bln 9 hr. Nekatnya, ban yang bocor itu tetep dipake buat nganter istri dulu ke kantor. Niatnya siang baru mampir ke Plasa Ban buat ganti.

Siang pas istirahat kantor, meluncurlah ke Plasa Ban. Kebetulan ada yg punya di situ. Nah, setelah pilih-pilih, akhirnya mutusin ambil Zeneos ZN75 ukuran 90/80 yang cukup terjangkau, 209.100. Ban belakang pun dibongkar. Baru kali ini liat proses buka ban pake mesin.. 😀 Eh, ternyata, kata yg punya, pentil ban yang lama masangnya gak bener, gak rapi, cuma pake ban dalem yg digunting. Maklum waktu itu ganti ban tubeless pertama kali di bengkel samping Mangkunegaran yang serba manual2.

Dia jual pentil yg dah komplit sama karetnya, 7.500 aja. Ya udahlah, beli sekalian. Ternyata itu pun ga bisa langsung dipasang, karena pelek harus dibor supaya lubangnya pas buat pentil yg baru. Okelah gpp. Toh walaupun dah dibor gitu, kalo mau ganti ban biasa lagi gak masalah katanya.

Setelah selesai semua, bayar, trus di body dikasih stiker Plasa Ban, buat isi nitrogen. Disaranin cek tekanan seminggu lagi, trus habis itu tiap bulan aja. Boleh juga nih, ngirit. Begitu pengalaman pertama di Plasa Ban. Memuaskan. Oya, di ruang tunggu juga ada wifi, minum gratis juga. Cek dah di foto. Continue reading Ganti Ban Belakang di Plasa Ban