Shogun Punya Cerita (Bagian-2): Shogun FD110

Yak, ini bagian kedua cerita saya punya motor. Ini lanjutan dari cerita sebelumnya di artikel ini.

Shogun kebo yg saya dapet kali ini ternyata emang kondisinya masih bagus.😎 Beberapa bengkel yang udah saya datengin buat servis juga bilang klo mesinnya masih bagus. Bodi sebetulnya masih cukup lumayan. Beberapa kali ketemu motor seangkatan, masih banyak yang lebih bosok drpd punya saya😆 Tapi tetep aja, namanya bodi jadul, ada aja yang kemlothak, terutama klo lewat jalanan kriting. Terutama di bagian kepala, makanya dari awal beli juga udah ada bekas lem2an:mrgreen:

Shogun ini walaupun lebih tua daripada New Shogun sebelumnya, terbukti masih joss! Dengan motor ini pula, saya dan istri memberanikan diri pulang kampung waktu lebaran naik motor. Bayangin, solo-purwokerto yang kalo ditempuh dengan kereta api butuh waktu 5 jam. Untuk kali pertama, itu cukup bikin pikir2. Maklum, namanya juga awam banget soal motor. Takut motornya kenapa2 di jalan, yang jelas.

Untung ada temen juga yang punya shogun kebo. Dia bilang mestinya berani pulang naik motor ini. Yang penting diservis ‘n ganti oli dulu sebelum perjalanan. Okelah, makin mantap. Dan akhirnya, alhamdulillah lancar. Pulang kali pertama naik motor malah gak lewat jalur utama, males berurusan dengan bus2 AKAP yg gede2. Tapi langsung lewat jalan alternatif, dari Jogja lewat Bantul, terus menyisir jalur selatan. Kalo gak salah namanya jalan Daendels.

Wuih, karena baru pertama jadi takjub juga. Apalagi ngeliat yang ijo2 di sepanjang jalan. Mana jalannya juga sepi ‘n ga jelek2 banget. Malah ada jalur alus yang panjaaaaang banget.😯

Tapi, ternyata betul, segala sesuatu ga ada yang sempurna. Terbukti, di daerah mana saya lupa, setelah jalan halus yang panjang, langsung disambung dengan jalan super kriting. Eh, ga cuma kriting ding, tapi ya gitu deh. Sampe tangan pegel nahan setang. Musti meliuk2 cari celah buat lewat. Itu juga yang bikin perjalanan jadi lama ‘n melelahkan.😐

Singkat cerita, mudik pertama naik motor berhasil dengan sukses. Sejak itu, perjalanan pulang kampung naik motor udah jadi tradisi. Percaya aja sama ni motor, dah terbukti soalnya.

Tapi emang sih, performa di tanjakan dah kurang. Nyatanya waktu saya pake naik ke tawangmangu boncengan, berasanya berat banget.👿

Namanya barang dipake terus, akhirnya minta jajan juga. Minta ganti seker alias piston. Ketahuannya pas lagi jalan pulang, ada temen di belakang. Besoknya, temen bilang klo motor saya ngebul putih. Tapi waktu saya gleyer2 sendiri, kok gak ngebul. Aneh…😕 Sampe motor itu pindah tangan ke adik, masih belum sy cek karena sy pikir ga masalah. Cuma dinamo starter yang akhirnya diganti.

Ni motor juga berjasa banget buat latihan 3 adik saya naik motor. Pertama latihan naik motor masih saya ajari. Berikut2nya, mereka dah bisa latihan sendiri.😎 Sebetulnya ada 4 yang latihan. Tapi yang terakhir ini baru sebatas latihan. Kayanya klo mau beneran nyoba jalan sendiri msh gimana gitu.😀

Namanya manusia gak pernah puas. Keinginan punya motor baru tetep ada. Apalagi ngeliat penampakan New Shogun 125 yang menurut saya eye catching dengan model robot yang lancip2, pelek racing keren, dan satu lg yg bikin kesengsem klo lagi di belakangnya, lampu remnya euy.😯

Kebetulan ada temen nawari ikut arisan motor. Dari arisan motor itulah akhirnya bisa nembak buat ngedapetin New Shogun 125. Itu pun di saat2 terakhir karena waktu itu New Shogun 125 udah discontinued karena Shogun Axelo udah launching.😡 Shogun Axelo kurang sreg di hati, jadilah tetep mboyong si New Shogun 125. Bisa dibilang motor sy itu sisa stok. But, it’s ok, yg penting dapet yang dipingin😀

Akhir cerita, Shogun kebo dipake adik saya. Memang dia sudah butuh dan belum punya. Ternyata setelah dipake adik, saya baru tau kalo emang ngebul karena liat sendiri pas mbuntutin dia. Bahkan pernah kejadian sampe olinya habis.😥 Namanya cewek, taunya cuma make sama ngisi bensin. Ada apa2 ga bisa ngecek sendiri… Akhirnya pas adik saya ada dana, bisa ganti seker juga. Sampe sekarang jajannya cuma nambah ganti kiprok. Lain2 cuma servis biasa. Oya, trus bendik starternya juga dah diganti.

Cerita pun berlanjut dengan New Shogun 125. Shogun lagi, Shogun lagi. Mau dibilang fans boy Suzuki yo ws ben:mrgreen:

Shogun dilawan!😈

16 thoughts on “Shogun Punya Cerita (Bagian-2): Shogun FD110

  1. shogun emang josss
    Pnya satu biru mantep… Skg buat angkut2 galon mesin bandel bgt..
    Turun mesin 1x gara2 kesruduk mobil nyungsep digot yg ganti cuma per slahy doank
    Shogun dilawan…

  2. Wah…mtor kta rama Mas,aku juga punya Shogun Kebo Silver,tapi gak bisa jalan sampai kota soal.x platnya blum dganti,BPKB mash di Bank
    hehe….bravo shogun/kebo:-D

  3. toplah shogun kebo ga banyak iklan, bukti nyata ketangguhannya,,,,,,, saya punya dari baru tahun 97 bulan juni tanggal 15 tangan pertama dari baru….. parts yang sudah di ganti. velg. ban luar + dalam, kanpas rem dpn.. blkg, kabel speedo meter, hari inii bendik stater… gimana mantapp kan mau 20 tahun nemenin saya masih jos marko jos ……..

Ada komen/kritik/saran?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s