http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/97/Family_watching_television_1958.jpg

Televisi: Penting Gak Sih?

Televisi atau biasa disebut tivi kayanya udah jadi kebutuhan buat sebagian besar orang. Tapi udah lama saya gak masuk ke golongan itu. Bukan karena mikir tivi itu haram atau gimana.😀 Tapi lebih karena gak butuh aja.

Waktu kos jaman kuliah dulu sih di kos masih ada tivi. Cuma setelah kos waktu mulai kerja, dah gak pernah lagi nonton tivi. Kalo mau nonton tivi mesti ke tempat ibu kos, jadi males.

Setelah menikah dan ngontrak rumah, gak pengen juga beli tivi. Kebetulan istri jg punya pemikiran yg sama, yaitu gak butuh tivi. Toh acara2nya banyak yang gak mutu. :evil: Pernah sih, omong2 kosong, kalau punya tivi, pasang aja stasiun Metro ‘n Kompas TV, lainnya ga usah. Ga tau juga alasan utamanya karena itu atau karena duitnya kepake buat yg lain dulu.😆

Hiburan cuma dari komputer. Nyetel film donlotan atau ngopi dari warnet ‘n temen kantor. Itu udah cukup. Buat nonton film aja udah ngabisin waktu. Pulang kantor nyetel film gak terasa udah waktunya tidur.😎

Efek negatif gak punya tivi ya jadi gak gaul.😳 Gak ngerti iklan2 atau jargon2 yg lagi in. Kalo berita masih bisa ngikutin lewat koran. Itu pun cuma baca di kantor.😆 Yang namanya goyang caesar atau bahasa vicky jg ngerti dari temen, trus tanya mbah Google. Akirnya jadi tau.:mrgreen:

Gak terasa 5 tahun menikah, udah beli rumah, itu pun belum pengen punya tivi. Tapi itu cerita lama. Akhirnya saya pun mesti punya tivi.

Ceritanya gini. Tempo hari, ayah ‘n kakak2 saya beserta 1 ipar saya main ke Solo. Nginepnya di mana lagi kalo gak di rumah saya yang imoet.. Modal spring bed 1, gelar kasur busa 1 ‘n sofa bed 1, cukuplah buat tidur 6 orang. Nah, pas tempo hari itu, ayah saya getol banget nyuruh beli tivi. Entah kenapa. Mungkin ayah saya juga bingung kalo pas kami pergi main, beliau ditinggal sendiri tanpa hiburan.😦

Ya sudahlah, demi menyenangkan orang tua, akhirnya waktu keluar, mampirlah ke toko buat beli tivi. Karena sekarang jamannya LED, diambillah LED TV. 24 in aja. Kalo beli yg gede2 tar rumahnya gak muat.😀 Habis itu pulangnya mampir beli sajen lainnya, kayak antena, booster, ‘n kabel.

Setelah tivi dipasang, entah kenapa tetep ga ada greget. Biasanya klo ada barang elektronik atau gadget baru, saya paling getol ngutak ngutik setingan. Ini biasa aja.😕

Tapi bagaimanapun itu, disyukuri akhirnya punya tivi. Besok2 kalo MotoGP dah main lagi, gak perlu penasaran pengen nonton.😉

19 thoughts on “Televisi: Penting Gak Sih?

      1. betul, malah capek liat sinetron sama gosip yang bikin nambahin dosa…. males juga liat TV one yang isinya cuma politik doang… tv jaman skrg dah jadi tunggangan semua… susah

  1. aku juga berpikiran sama dengan oom Nursigitifi😀
    makin lama acara TV makin gak asyik
    dulu pas SD kelas 3 (tahun 2000) ada Discovery Chanel di TPI, lumayan bisa dibuat bantuin kerja pr IPA. Eh makin lama kok acaranya makin… ya gitu deh

    lagipula sekarang kan udah ada laptop murah dan speedy, kalau mau lihat berita atau nonton video tinggal buka youtube atau portal berita online😀

Ada komen/kritik/saran?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s