DSC02615_cr2

Gak Terasa Udah Setahun: Motor Baruku yang Pertama

Ternyata dah setahun lebih numpak New Shogun 125 RR dengan kode mesin FL125RCD. Ditandai dengan perpanjang STNK bulan Februari kemarin. Bulan Juli ini odometernya dah nunjukin angka 16.800 lebih. Ni motor emang kendaraan satu2nya di rumah. Jadi alat transportasi utama dah. Buat kerja maupun buat mudik ke Purwokerto atau ke Pare.

Kenapa dibilang motor baru yang pertama? Karena motor sebelumnya saya beli second hand. Mulai New Shogun 110 yang udah dijual lagi dan Shogun 110 yang sekarang dipake adik. Cerita ngedapetin motor ini bisa dibaca di artikel lain.

Secara fisik, dari dulu emang varian Shogun yang ini dah bikin saya kepincut dengan garis body-nya yang kaku dan tegas. Gak salah kalo orang ngejulukinnya Shogun robot. Sebelumnya punya Shogun FD110 yang julukannya Shogun kebo. Jadi ceritanya saya beralih dari naik kebo, jadi naik robot nih😀

Kelebihan lain motor ini yang saya suka:

  • Lampu belakang sudah menggunakan LED: irit listrik dan minim perawatan
  • Kunci jok menyatu dengan kunci kontak: praktis
  • Velg Enkei dengan motif keren: gaul, ga usah beli velg lagi
  • Double disc brake: keren dan tentunya safety
  • Double headlamp yang sangar: keren dan safety, jadi klo di jalan mati 1 masih ada yg 1nya lagi
  • Desain sayap belum 3D: bisa buat nyantolin barang
  • Modelnya cuma sedikit orang yang suka jadi jarang terlihat berkeliaran di jalanan: eksklusif
  • Terakhir tp yg paling penting, istri saya nyaman dibonceng dengan motor ini. Untuk hal ini, istri sy tergolong pilih2 soalnya🙂

Beberapa kekurangannya, tp tidak terlalu signifikan menurut saya, adalah:

  • Bobotnya tergolong berat dibandingkan motor selevel seperti New Supra X 125. Buat saya sih ini malah bikin motor stabil, gak gampang terpengaruh angin.
  • Jarak tempat duduk ke tanah tergolong tinggi, agak menyulitkan buat yang posturnya agak pendek.

Dalam perjalanan hidupnya, beberapa part motor ini ada yang sudah diganti karena memang harus diganti,  ada yg iseng diganti untuk coba2 ningkatin performa, dan ada juga yang sudah hampir minta ganti.

Bola lampu depan dan sign kiri
Lampu depan kanan dan kiri mati gantian. Bukan putus lampunya, tapi bagian timah di pantatnya habis. Kata mekaniknya karena pemasangan ga kenceng jd sering getar. Sekarang saya pake lampu halogen Osram yang biasa. Lampu sign kiri juga sudah ganti, ga tau juga ini kenapa kok cepet banget putus..

Aki
Ini yang saya heran. Kok baru 1 tahun dah minta ganti? Begitu mati langsung saya ganti, njagani part2 yang lain gak rusak dan safety. Soalnya lampu sign jd gak normal, apalagi lampu LED belakang yang arusnya langsung dari aki.

Cop busi
Cop busi standar yang bertahanan 10k ohm digantikan oleh cop busi racing bebas hambatan dari Kitaco. Ini sih iseng aja, katanya cop busi bebas hambatan bisa bikin arus ke busi lebih gede dan pengapian jadi lebih optimal.

Busi
Ganti busi standar U20FSU dengan NGK Platinum C7HVX untuk melengkapi penggantian cop busi.

Ban belakang
Udah hampir halus. Tinggal alur di tengah yg tersisa dikit. Alur di pinggir2 sih masih tebel. Rutenya lurus terus sih. Lagian jarang miring2 juga. Ban depan belum pernah bocor. Ban belakang baru satu kalo bocor. Sekarang dua2nya saya isi nitrogen.

Konsumsi bensinnya rata2lah. Udah diirit2in juga, mentok dapetnya 45 km/liter premium. Dulu awal2 memang sempat pake pertamax, tp sekarang cuma kalo ada rezeki lebih. Konsumsi segitu didapat dengan riding style yang seenaknya. Kalem, tapi klo ada kesempatan gas pol juga.

Oya, top speed yang pernah didapet cukup 105 kpj aja, handle gas udah mentok. Buat saya itu juga dah kenceng. Apalagi kalo mboncengin istri juga ga mungkin lari segitu. Selain istri gak mau, ternyata motornya juga ga mampu😀

Sekian laporan tahun pertama dari motor saya.. Semoga awet dan tetap nyaman dipakai..🙂

28 thoughts on “Gak Terasa Udah Setahun: Motor Baruku yang Pertama

  1. wah, shogun RR empuk to mas…

    beda ama SP ane, istri ngga mau di bonceng, keras katanya hahahahaha…
    kalo kemana2 ama istri, lebih seneng bawa mio, yah walaupun buat ane rada menyiksa, kecil sih *kokcurhat

    BTW gabung di SSAR kaskus ngga mas?

    1. yah.. overall sy sih puas lah sama RR ini.
      penampilan udah oke
      performa……ya diupgrade dikit aja lah..

      belum gabung, mas. baru jd silent rider🙂

  2. hmmmm,,,, hampir sama dengan motor yg saya punya, bedanya punya saya FL125 RCMD (alias tipe kopling manual) mas keluaran pertama 2007 akhir. kekurangan dari tipe shogun FL all series ini memang berat bobotnya berat kering 106 kg (non kopling manual) 108 kg (kopling manual) beda 1kg dengan new jupiter mx 109kg, nilai power to weight rationya kurang besar karena bobotnya yang menjadi kendala utama, kemudian torsi besar tapi berada diputaran atas dipake tanjakan terasa kurang powerfull beda dengan seri shogun 125 apalagi arashi, karburator juga agak sedikit dicekit xixixi. dari 18 vm menjadi 17 vm:mrgreen: , simpangan speedometer terasa sekali galatnya pernah coba dibandingkan dengan motor lain. ya tapi dari semua kekurangan kekurangan tersebut saya rasa cukup tidak terlalu memberatkan, karena terbayar dengan kualitas yang mumpuni di semua bagian (mesin, body, rangka, kaki-kaki dan fitur safety lengkap, nyaman gk geter pake engine balancer di kruk-asnya, rangka yang kuat serta stabil dipake meliuk2x tajam dikecepatan tinggi sekalipun.

    1. iya mas, emang ni motor berat, tapi jadi mantep klo kena angin😆
      di tanjakan emang rada kewalahan juga
      rencana mau pake girset Smash yang 14-36 biar rada enteng

      bukannya karbu masih Mikuni 18VM ya mas?
      btw, motornya dah modif apa aja mas?

      1. ya mungkin itu jugas seh alasannya kenapa motor ini bobotnya agak berat heheh. sip mas, ya silahkan dicoba aja pake gigi rasio smash, buat ningkatin torsi mantep tuh.
        oh ia soal ukuran karbu, klo gk salah dulu ada yang nyebutin 17, lupa lagi di blog apa. entah itu salah tulis sya juga gk tahu. klo di buku manual sih ia mas ukurannya mikuni vm 18. hehhe maaf saya yg salah:mrgreen:

        motor sya standar aja mas, modif cuma copot behel, pasang stiker itu aja xixixixi….. soalnya mau modif juga tanggung klo dikitmah, maunya sih modifikasi korek harian aja, ya tapi berhubung juga duitnya untuk saat ini masih banyak dipake hal lain yg lebih penting, jadinya ya dipending dulu aja untuk urusan modifikasi motor.😀

  3. Aki
    Ini yang saya heran. Kok baru 1 tahun dah minta ganti? Begitu mati langsung saya ganti, njagani part2 yang lain gak rusak dan safety. Soalnya lampu sign jd gak normal, apalagi lampu LED belakang yang arusnya langsung dari aki.
    ——————————————————————————————————————————
    untuk hal yang ini saya justru belum pernah mengalaminya mas, belum pernah ganti aki dari pertama beli desember 2007 sampai sekarang oktober 2012, walau tegangan sudah mulai berkurang tapi masih tetap bisa menghidupkan mesin secara normal menggunakan electric starter. untuk hal lain yang sering diganti cuman laher roda depan belakang (karena bobot berat, jalan banyak berlobang jadinya sering kurang bertahan lama), kampas rem 4x, lampu sein depan 3x ganti, bohlam headlamp baru 1x ganti, dan bagian mesin cuman tensioner chain & gasket silinder aja yang diganti itupun karena pada saat servis besar saja.😀

      1. klo untuk aki yg cpat drop sperti yg mas sigit alami, mungkin bisa jadi ada kesalahan prosedur bisa jadi aki yang pasang mungkin belum terisi penuh atau aki yang bekas. hanya dugaan saja. klo aki mau gk cepat ngedrop biasanya saya pake elektrik starter hanya disaat mesin sudah panas saja, klo dingin suka pake kick starter aja. dan alhamdulillah awet sampe sekarang.

  4. ya semoga saja mas, untuk aki yg baru mudah2an tidak ada masalah. ya dipake saja dulu terus motornya, dan lihat perkembangannya apakah akinya tekor lagi atau tidak. klo misal tekor lagi mungkin ada sedikit masalah pada sistem kelistrikan.

  5. Salam kenal……….
    Lampu Osram halogen nya berapa watt y itu?? klo lbih besar dari aslinya bknny bikin kacau klistrikan… klo ga kiprok y aki yg kena…. klo ak pake philips 25/25 Watt aj 2 biji…. hehehe….
    ^.^ V

    1. itu osram halogen standar kok, 25/25
      klo yg all season ‘n yg sejenis adanya 35/35 makanya sy ga pake
      soalnya kalo pake lampu yg wattnya lebih besar drpd standar, katanya malah lebih redup:mrgreen:

  6. salam kenal nih. sy pemakai sister-nya FL nih..FD125R (FD125XSD) non-kopling..tangguh bener rasanya. walaupun udah 7 tahunan ini. sy jg ga pernah ngebut paling jajal aja dlu pas baru masuk 125kpj tp abis itu udahlah..ga berani.😦
    soal aki sy jg paling mentok 1 thn..rusak ga rusak pasti sy ganti. busi jg 3 bulan sekali (ga nunggu mati), bohlam lampu 2x gara2 mati 1. oli mesin tiap tgl 1 sy ganti.

    1. terawat bener itu mas
      bisa ditiru nih caranya😀
      soal aki emang ga bisa main2
      apalagi FL jg pake lampu rem LED jd arusnya langsung dari aki
      thanks dah mampir ‘n sharing😀

Ada komen/kritik/saran?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s