Review Cool Tech: Cover Jok Motor Adem

Setelah beberapa kali baca tentang sarung alias cover jok yang iklannya bilang antipanas dan antihujan, akhirnya tertarik juga buat beli. Soalnya dah pengalaman beberapa kali mudik, pasti yang ga kuat bagian maaf pantat. Duduk satu jam aja udah berasa panas banget. Jadi lebih sering berhenti karena pantat panas, bukan karena badan capek. 

Tapi rasanya ga sreg kalo gak liat barangnya dulu. Pucuk dicinta ulam pun tiba. Beberapa waktu yang lalu saya dikirimi sms pemberitahuan (iklan) dari MOSS bahwa sudah tersedia cover jok merek CoolTech. Kenapa saya bisa dapet sms ini? Karena saya dulu pernah belanja di situ, dan biasanya nomor handphone pembeli dicatat oleh  mereka.

Buat yang belum tahu, di  Solo ada toko aksesoris motor (ada bengkelnya juga lo) yang lumayan komplet dengan model swalayan. MOSS namanya. Tepatnya di jalan Slamet Riyadi 344, sebelah rumah makan Adem Ayem yang terkenal itu. Artikelnya tentang MOSS Solo bisa dibaca di sini.

Harga cover jok Cool Tech di internet berkisar 90-100 ribuan, minus ongkos kirim. Di MOSS saya beli seharga 90 ribu. Lumayan ngirit lah, ga perlu kiriman barang pula.🙂 Kalo gak salah, CoolTech ini ada tiga ukuran: M, L, dan XL. Tapi kemarin saya cuma liat yang ukuran M untuk New Shogun 125. Setelah ngamat2i sebentar, langsung saya minta mas yang ngelayani masang sekalian.

Di bagian bawah ada 3 pengikat. Menurut saya kualitas pengikatnya jelek, alias murahan. Bahkan, saking jeleknya, pengikat yang ada di bagian tengah jok ga kuat waktu dipasang, alias lepas terus. Akhirnya digunting dan yang dipasang cuma depan dan belakang. Itu pun sudah cukup kuat.

Pengikat bagian tengah sudah digunting waktu awal pasang.
Pengikat bagian belakang terpasang dengan baik.
Pengikat bagian depan terpasang dengan baik.

Bagian lis pinggirnya pun kurang elegan. Warnanya agak kotor gimana gitu. Tapi it’s OK lah. Toh gak gitu keliatan, soalnya sebagian besar masuk ke bawah jok.

Setelah bayar, saya pun langsung ngacir. Pengen buruan ngerasain performanya. Dan ternyata ga butuh waktu lama buat ngerasain efek sampingnya. Begitu motor mulai jalan kecepatan sedang, pantat sudah terasa silir alias isis alias adem karena terkena angin. Boleh juga nih🙂

Waktu saya tekan2 pake tangan, terasa cover jok ini emang empuk, tapi bisa tetap bikin pantat dingin karena ada pori/rongga2nya. Jadi angin bisa numpang lewat.

Dari yang saya baca di kertas yang ada di bungkusnya serta nanya mbah Google, ‘katanya’ cover jok ini dibuat dan dipasarkan di Indonesia dengan bahan dari Taiwan serta teknologi Jepang.

Setelah pengujian waktu udara panas, saatnya dicoba dengan air. Apa betul bener2 gak nyerap air?? Saya siram dengan air. Ternyata, eh ternyata. Air langsung mengalir ke bawah. Tidak tertahan di sela2. Tapi….. ada tapinya. Bagian permukaan atasnya, sedikit menyerap. Jadi kalo tangan ditempelin trus diangkat lagi, ada pola2 dari air membekas di tangan. But it’s OK lah. Toh kalo ujan, pasti saya pake jas hujan (mantol). Jd no problemo!

Gimana dari segi penampilan? Setelah diliat2, jadi ada kesan gimana gitu deh. Yang jelas tampil beda. Menurut saya bagus. Tapi, kata temen saya yang juga mau masang, istrinya gak mau karena tampilannya nggilani 😆

Begini nih foto close up-nya:

Close up 1
Close up 2

Demikianlah pengalaman pertama saya dengan cover jok Cool Tech yang masih cukup singkat. Singkat kata singkat cerita, saya sudah cukup puas dengan performanya. Tentunya nanti akan diuji dengan perjalanan Solo – Purwokerto – Solo dan Solo – Pare – Solo (insyaallah).🙂

Update 1: semalam saya berkendara di atas cover jok ini selama 1,5 jam di tengah udara malam yg sedang dingin2nya. Ternyata tetap saja pantat pegal walaupun tidak panas. Tapi faktor luar lain yaitu kondisi badan yang sedang tidak fit mungkin berpengaruh.

Sewaktu dipakai mudik jauh, memang agak mengurangi panas dan pegal. Tapi bukan berarti kuat jalan jauh. Tetep aja jalan 1 jam lebih gitu mesti ngaso.

Oya, jangan lupa, paling enggak seminggu sekali cover jok dibuka, trus jok dibersihkan, minim dengan lap basah. Soalnya bentuk cover jok yang seperti sarang lebah itu bisa memerangkap debu. Jadi begitu cover jok dibuka, silakan colek jok, pasti banyak debu menempel.😆 Makanya mesti rutin dibersihkan.

Update 2: Setelah terbiasa memakai cover jok ini, begitu dilepas ternyata terasa sekali bedanya. Terasa pantat terlalu menempel ke jok. Dan rasanya memang jadi lebih cepat panas/pegal di pantat.😈

10 thoughts on “Review Cool Tech: Cover Jok Motor Adem

  1. wah ini nih yang dari tadi di cari review tentang cover jok beginian😀

    mantab nih infonya, kalo yang di bonceng berasa gak tuh perbedaanya kang? hehe

    ditunggu updatenya lagi kalo masih ada yang mau di bahas tentang cover jok ini ya kang

    1. yang dibonceng jg sama berasa lebih empuk, yg jelas jg lebih tinggi, kan jadi tambah tebel 0,5 cm kurang lebih 😀
      siplah klo infonya berguna

Ada komen/kritik/saran?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s